Mengapa Bos Tidak Mendapat Semua Berita

Mengapa Bos Tidak Mendapat Semua Berita . Bingung untuk design rumah? ingin rumah mewah dengan design kolam renang istimewa? Arsitek Bagus menyediakan konsultan untuk design rumah, design kolam renang, dan sebagainya dengan kualitas terbaik lagi handal.

Belum lama ini, seorang teman yang bekerja di televisi mengeluh bahwa industri tidak memiliki minat dalam kisah bisnis nyata. Dan, saya harus setuju dengannya, karena kami tidak melihat banyak di televisi yang tidak melibatkan harga saham atau semacam skandal.

Yah, dengan satu pengecualian, mungkin. British Broadcasting Corporation dan PBS di Amerika Serikat menayangkan acara bisnis populer yang disebut “Back to the Floor.”

Majalah Fast Company pertama kali memberi tahu kami tentang program itu, yang melihat para CEO meninggalkan kantor pojok mereka untuk tugas di garis depan. Dan, saat mereka bekerja di garis depan, kamera berputar.

Mengapa Bos Tidak Mendapat Semua Berita
Mengapa Bos Tidak Mendapat Semua Berita

Bagi banyak, jika tidak semua CEO, pengalaman adalah pembuka mata yang hebat. Dan, menurut majalah, “Hampir tanpa kecuali, CEO belajar pelajaran dalam komunikasi. ‘Kami menemukan orang-orang di jantung setiap organisasi yang tahu persis apa yang benar dan apa yang salah dengannya,’ kata Thirkell [Robert Thirkell, produser acara tersebut. “Tetapi di antara mereka dan bos adalah lapisan orang – mereka yang kariernya bergantung pada sanitasi informasi itu. Bos selalu terkejut melihat betapa banyak pengetahuan yang ada di bawah tangga.” ”

Dengan mengingat hal itu, mari kita habiskan satu atau dua menit untuk memikirkan hambatan komunikasi yang baik. Dan, alih-alih menyalahkan manajemen menengah, yang tampaknya menjadi salah satu tema artikel, kita akan melihat masalah struktural.

Pertama, panggilan komunikasi ke atas untuk mengumpulkan informasi atau data. Sebagai contoh, seorang supervisor mungkin melaporkan tentang upaya lima staf garis depan, seorang manajer kemudian mengumpulkan data dari lima pengawas, dan seorang wakil presiden mengumpulkan semua informasi yang disediakan oleh lima manajer.

Ketika informasi itu digabungkan dengan cara ini, ia kehilangan sebagian besar konteks dan kekayaannya. Berdasarkan konteks dan kekayaan, yang saya maksud adalah pengetahuan anekdotal dan pribadi yang dikumpulkan dan dibangun oleh para pekerja garis depan dari interaksi berkelanjutan dengan pelanggan atau pengguna. Jelas, sebagian besar CEO tidak punya waktu untuk membaca laporan yang terdiri dari ratusan anekdot; mereka ingin ringkasan informasi.

Mengapa Bos Tidak Mendapat Semua Berita

Kedua, ketika informasi atau data bergerak ke atas, ia cenderung dimasukkan ke dalam kategori yang sudah ada sebelumnya. Karyawan di garis depan tahu dan memahami nuansa setiap kisah pelanggan; itu mencerminkan, pada tingkat yang lebih rendah atau lebih luas, hubungan pribadi antara pekerja dan pelanggan. Tapi, tidak ada tempat untuk nuansa dalam laporan mingguan.

Ketiga, komunikasi ke atas biasanya berhubungan dengan kepatuhan, daripada intelijen yang kompetitif atau operasional. Manajer menggunakan informasi bergerak naik hierarki untuk menentukan seberapa baik instruksi mereka telah diikuti. Ketika mereka menginginkan informasi kompetitif atau operasional mereka menggunakan cara yang berbeda, seperti membawa konsultan atau studi komisioning.

Selalu menggoda untuk mengaitkan kegagalan komunikasi dengan kegagalan moral oleh manajer, tetapi jika Anda benar-benar ingin memahami kegagalan komunikasi, Anda harus mulai dengan mencari hambatan struktural.

Singkatnya, para CEO yang menghabiskan waktu di garis depan pasti akan mengalami banyak kejutan. Namun, jika mereka ingin tetap mengikuti tindakan di garis depan, mereka harus mengatasi sifat struktural dari komunikasi ke atas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *